Mengurus Visa Schengen Sendiri

Mendengar kata Visa Schengen rasanya banyak orang yang langsung berpendapat susah dapetinnya, harus ada tabungan 100juta dan ribet ngurusnya. Sementara visa Schengen merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk memasuki wilayah negara Schengen (List negara Schengen bisa lihat disini). Nah kali ini gw mau share pengalaman mengurus visa Schengen sendiri. Prosesnya ga sulit koq, asal dokumen lengkap pasti visa akan didapat 🙂 Gw memutuskan untuk mengurus visa Schengen sendiri karena prosesnya yang berbeda seperti visa Jepang yang gw dapat tahun lalu. Untuk pengurusan visa Jepang, kita sebagai peminta visa tidak wajib hadir ke kedutaan Jepang sementara untuk visa Schengen ada kewajiban untuk setiap orang yang meminta visa untuk hadir dan mengikuti interview. Selain itu biaya menggunakan jasa Tour and Travel juga lebih mahal. Kita bisa memilih mau mengurus visa Schengen di kedutaan negara manapun yang masih berada di wilayah Schengen, ada beberapa negara yang sudah menyerahkan masalah pengurusan visa ini ke agent seperti Italy dan Perancis via TLS. Sangat disarankan untuk mengurus visa berdasarkan negara pertama yang dikunjungi saat tiba di Eropa. Gw memilih mengurus lewat kedutaan Belanda, selain karena gw mempunyai tiket in out dari Amsterdam gw juga dapat informasi klo mengurus visa lewat Kedutaan Belanda lebih mudah.

Untuk dokumen-dokumen yang diperlukan beserta biaya visa bisa liat disini Inget yang dibawa hanya dokumen yang disebutkan disitu, dokumen lain yang ga disebutin disitu bakalan dibuang di Kedutaan Belanda.

Klo dilihat dari website resmi kedutaan Belanda, jumlah uang diperlukan tidak terlalu besar hanya €38 per hari dan dikalikan dengan lama kunjungan selama berada di negara Schengen. Jadi klo ada yang bilang tabungan harus di atas 100 juta itu tidak benar  karena mereka cuma mau memastikan bahwa kita mempunyai cukup uang untuk hidup disana dan bisa pulang lagi ke Indonesia. Disarankan untuk melampirkan bukti keuangan berdasarkan 3-6 bulan terakhir. Untuk Travel Insurance gw memilih Axa karena harganya tidak terlalu mahal (gw ambil paket family) sekitar 1,1jt dan bisa dibeli online tanpa harus datang ke kantor Axa. Pastikan saat memilih jenis asuransi yang mencakup wilayah Schengen, waktu itu gw beli yang Worldwide Platinum. Kemudian untuk periode asuransi masukkan tanggal saat berangkat dari Indonesia dan berakhir saat tiba lagi di Indonesia. Untuk pembelian AXA Travel Insurance via online bisa klik disini 

Untuk pas foto gw memilih foto di studio foto yang ada di Mal Puri Indah, mereka udah biasa foto untuk keperluan pengurusan visa jadi gw ga perlu jelasin lagi standartnya ke mereka. Satu hal lagi yang paling penting adalah reservasi penerbangan dan hotel. Jika memang takut visa akan ditolak, lebih baik melakukan reservasi penerbangan via travel agent dan minta tiket jangan di issued dulu, sementara untuk hotel bisa lewat booking.com dengan opsi pembatalan. Usahakan saat reservasi hotel dan membuat itinerary negara yang paling lama disinggahi adalah Belanda, secara lo applynya lewat kedutaan Belanda pasti mereka juga berharap lo akan lebih lama disana. Selama hotel belum di issued, kita masih bisa ubah itinerary, ini cuma supaya mempermudah proses visa kita diterima aja. Klo gw emang termasuk orang yang nekad, selama proses pengurusan visa tiket penerbangan dan hotel udah di issued semua. Jadi klo visa ditolak udah harus siap uang hangus walaupun gw yakin klo udah di issued semua pasti bakal diterima visanya kan mereka akan mikir klo gw mampu hidup disana dan pulang lagi ke Indonesia.. Tapi klo ini cuma keyakinan gw aja yah, belum pasti diterima ;p

Setelah urusan dokumen selesai, waktunya untuk book appointment untuk interview visa. Ini lumayan sulit terutama saat musim liburan. Usahakan ambil appointment dari jauh-jauh hari sebelum keberangkatan supaya ga deg-degan karena ga dapet schedule interview. Waktu itu gw book appointment tanggal 16 May untuk schedule interview tanggal 14 Juli pukul 08.00. Untuk book appointment bisa klik disini. Klo proses book appointment sudah selesai, mereka akan mengirimkan email beserta form yang harus diprint dan dibawa saat interview. Baca baik-baik emailnya supaya ga salah kaya gw. Kenapa gw salah? Akan gw ceritain selanjutnya di bawah yah 😀

Setelah semua proses di atas selesai, waktunya untuk interview. Gw memilih pukul 08.00 pagi dengan harapan visa gw akan cepat keluar. Gw dan istri berangkat dari rumah pukul 05.30 dari daerah Alam Sutera karena takut kena macet dan gw harus taro mobil dulu di Senayan City karena jalur menuju kedutaan Belanda harus melewati jalur 3 in 1 dan katanya agak sulit parkir disana. Oiya Kedutaan Belanda ini lokasinya di daerah Kuningan, di sebelah Kedutaan India klo ga salah. Dari Senayan City gw dan istri memutuskan naik Uber kesana supaya sopirnya bisa nunggu tanpa kena biaya tambahan. Kami tiba di Kedutaan Belanda sekitar pukul 07.10 dan antrian saat itu belum panjang cuma ada 3 orang di depan kami. Ada sedikit kejadian yang cukup ngeselin sih saat tiba-tiba ada 1 orang ibu-ibu nyelak antrian ke paling depan dan tiba-tiba ada 2 orang ibu-ibu di belakang gw yang ga terima dan negor ibu-ibu yang nyelak dan dijawab “maaf saya ga biasa di urutan belakang”… Yeeeeee Asliiiikk pengen gw tendang orang-orang kaya gini. Klo ga mau di antrian paling belakang yah bangun dan dateng pagianlah. Tapi ada untungnya juga sih kami diselak karena setelah itu drama dimulai. Gw iseng ngintip dokumen apa aja yang dia bawa, sempet nyeletuk juga sih ke istri karena itu orang bawa print-an gmail segala. Gw pikir ngapain sih bawa schedule apoointment, kan udah ada di email dan masa lo ga apal waktu interview lo. Lalu gw coba buka email dan jeng jeng jeng, gw langsung pucet karena email tersebut emang harus diprint, klo ga diprint lo ga akan dilayani dan aplikasi lo dianggap gugur. Aslik gw lemes karena saat itu udah jam 07.20 dan gw ga bawa kendaraan. Dan kebayang jam segitu harus nyari warnet sementara Jakarta lagi asik-asiknya macet. Satu-satunya solusi adalah ojek tapi gw tidak melihat sedikitpun keberadaan ojek disana. Di tengah keputusasaan gw memberanikan diri nanya ke security apa di dalem ada warnet. Dan dijawab ga ada *DUEEENGGG* Untung securitynya baik, dia kasih tau di seberang deket lapangan suka ada mobil yang didalemnya ada printer dan gw disuruh kesana. Gw langsung lari secepat kilat sampe ngos-ngosan dan ninggalin istri tetep di antrian. Udah celingak-celinguk masih belum kliatan juga tuh mobil. Kebetulan ada rumah gede yang pagernya dibuka lebar, gw dengan pedenya langsung masuk aja dan nanya bisa ngeprint ga di dalem. Dijawab lah sama security klo itu bukan warnet dan biasanya ada mobil warnet di depan rumah itu, security itu cukup baik dia nganterin gw nyari tuh mobil walaupun ga ktemu juga 😦 Karena waktu makin terus berjalan dan gw cuma kepikiran naik ojek ke benhil aja karena saat itu udah pukul 07.30 gw masuk lah ke gang yang di dalemnya banyak motor sama tukang jualan minuman, ketoprak sama bubur. Apesnya lagi ternyata diantara semua motor itu ga ada ojek. Aslik gw udah lemes banget, dan mikirnya udah nekad aja. Ada security disana bawa motor gw mintain tolong anter ke warnet tp doi ga mau dengan alesan lagi tugas walaupun udah gw kluarin duit 100rb tp ditolak juga. Abis itu gw samperin orang-orang yang lagi makan bubur dan ketoprak dan gw minta tolong juga tp tetep ga ada yang mao sampe akhirnya Ibu-ibu tukang minuman kasian liat gw dan nanya butuh bantuan apa. Ya gw jawab gw butuh ojek ato motor dan emang dasar lagi apes motor tuh Ibu lagi dipake anaknya nganter barang, Tiba-tiba datenglah tukang ketoprak penyelamat gw dia nanya gw butuh apa dan gw jawab mau ke warnet ngeprint. Dengan santainya dia bilang, biasanya mobil itu ada disini mas tapi udah berapa hari pindah ke belakang *gubraaaakk** Kenape ga daritadi aja tuh kang ketoprak ngomong. Langsung lah gw lari ke belakang dan memang ada lapangan gede disana tp gw tetep ga ngeliat tuh mobil, adanya cuma mobil alphard dan bus keluaran Taxi Express. Sebenernya di pojokan ada kliatan mobil tuyul yang di belakangnya ada AC kaya yang biasa dipake di rumah-rumah tp gw yakinlah bukan mobil butut itu yang bakal nolong gw. Karena waktu ud makin mepet, gw nanya ke satpam yang ada di lapangan dan dia dengan santainya nunjuk ke tuh mobil butut. Ga pake buang waktu lagi langsung gw samperin dan tadaaaaaa bener loh mobil butut itu yang ada printer di dalemnya. Gw lega dan ngabarin istri klo gw udah nemu mobilnya. Tapi masalah belum selesai sodara-sodaraaaaaa, tiba-tiba modemnya eror dan ga bisa connect ke internet so gimana caranya gw print email gw klo ga bisa buka email disana. Gw sampe nyoba tether pake iphone gw tp tetep ga bisa connect juga. Waktu udah makin mepet dan si abang mau pulang lagi buat ambil modem 1 lagi.. Hadeeeuuhh ini drama visa schengen udah kaya sinetron sementara istri udah sibuk nelponin gw terus. Untungnya kontrakan si abang warnet ga jauh, kurang lebih 5 menit dia udah balik lagi dan kali ini modemnya sukses berfungsi. Gw buru-buru buka email dan mulai ngeprint. Slesai ngeprint gw kasih aja 20rb padahal harganya cuma 3rb dan tuh abang melongo karena gw langsung cabut.

Picture 2404
Antriannya cuma 3 orang di depan kami 🙂

Saat gw balik ke antrian jam menunjukkan pukul 07.55 dan saat itu antrian sudah cukup panjang. Tidak lama kemudian security meminta kami masuk dan kami ditempatkan di area outdoor tapi beratap jadi kami nunggu ga kepanasan. Disana juga ada foto studio buat yang fotonya salah ataupun ga bawa foto. 1x foto dikenakan 50rb klo ga salah. Gw perhatiin rata-rata semua yang di depan gw disuruh foto ulang, gw jadi mikir kata-kata temen gw yang bilang kayanya semua foto salah dan itu udah dijadiin bisnis oleh mereka. Pas kebetulan giliran kami ternyata foto kami benar dan kami tidak perlu foto ulang. Dokumen kami diperiksa dan dokumen yang tidak diperlukan dibuang. Security memberikan kertas yang harus diisikan itinerary, kertas berwarna merah untuk aplikasi keluarga (warna hijau untuk aplikasi individual) dan juga daftar urutan dokumen yang harus disusun. Setelah selesai mengisi kami menunggu giliran dipanggil untuk ke ruang interview. Tidak lama kemudian nomor kami dipanggil dan kami memasuki ruang interview setelah menitipkan tas di loker. Oiya selama di ruangan tadi dilarang menggunakan handphone yah klo memang urgent bisa keluar sebentar dari ruangan tersebut untuk menggunakan handphone. Masuk ke dalam ruang interview kami masih harus mengantri lagi, kali ini ruangannya tertutup dan ada beberapa loker di ruangan tersebut. Setelah menunggu kurang lebih setengah jam akhirnya giliran kamipun tiba, pertanyaan yang diajukan cuma 1 dan ga sulit dijawab. Kami hanya ditanya tujuan kami ke Eropa mau ngapain dan kami jawab untuk anniversary trip. Si interviewer cuma jawab “Wooww Sweeet” walaupun bingun anniversarynya Maret koq baru pergi September, beliau baru mengerti setelah gw jelaskan kalo rencana trip ini sempat mundur. Setelah itu dia cuma bilang visa bisa diambil 2 hari kemudian jam setengah 1 siang dan gw disuruh bayar 850rb per orang untuk biaya visa. Astagaaa gw ga nyangka prosesnya semudah ini walaupun gw juga ga yakin yang dimaksud dia itu visanya udah pasti diterima atau belum.

Dua hari rasanya lama bener dan bikin deg-degan. Gw dateng lagi ke kedutaan 2 hari kemudian jam 12 siang dan ternyata antriannya udah panjang. Tepat pukul 12.30 kami disuruh masuk ke ruangan outdoor beratap lagi sambil menunggu dipanggil. Sempet ngeliat beberapa orang yang keluar dan visanya ditolak bikin gw makin deg-degan. Akhirnya giliran nomor antrian gw dipanggil dan gw kembali masuk ke ruang interview. Disana kita harus menunggu lagi sebelum mendapatkan paspor/visa. Setelah menunggu kurang lebih 15 menit akhirnya gw dipanggil dan taraaaaaa Visa Schengen sudah menempel dengan manisnya. Asliiikk perasaan waktu itu lega banget ga nyangka prosesnya semudah itu. Walaupun banyak drama tapi akhirnya visa Schengen berhasil didapat. Semoga pengalaman gw ngurus visa Schengen sendiri bisa membantu teman-teman 🙂

Picture 2403 (2)
Europe, Here we come!!!!

Baca Juga: Mengurus Visa UK Sendiri

Advertisements

3 thoughts on “Mengurus Visa Schengen Sendiri

  1. Angga, for reminder…untuk foto visa lebih baik nama lengkap dan nomer paspor ditutupin/diedit block demi keamanan. 🙂

    Anyway, nice post. Gue seneng bacanya nggak bertele-tele.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s