Culinary: Wisata Kuliner Sehari di Tangerang

Menjelang Natal kemarin teman baik kami Ardel dan Ivan yang tinggal di New Zealand pulang ke Jakarta. Mereka sudah hampir 2 tahun ini tinggal di New Zealand karena Ivan sedang menyelesaikan studi S3nya disana. Untuk hal ini gw acungin jempol buat Ivan karena bisa kuliah sampe S3 dan klo ga salah Desember kemarin juga sudah selesai kuliahnya dan bergelar doktor. Klo gw sih dari dulu cuma cita-cita doang mau kuliah sampe S2, begitu udah masuk dunia kerja rasanya udah males kuliah lagi, udah males juga ngebayangin duduk di kelas, ngerjain tugas, ikut ujian dan bikin tesis 😀 Eniwei berhubung mereka berdua sudah kangen berat sama makanan Indonesia (secara untuk dapet makanan Indo disana susah dan harganya cukup mahal), Ardel menghubungi gw dan istri untuk nemenin mereka makan Song Sui favorit kami di salah satu resto dekat rumah kami. Awalnya sih karena beberapa bulan lalu gw makan Song Sui disini kemudian post di Path dan tag si Ardel, udah bisa ditebak abis itu Ardel langsung ngontak gw dan masukin Song Sui ini ke dalam list wajib yang harus dikunjungi saat pulang ke Indonesia. Naahh akhirnya list ini terpenuhi juga Sabtu kemarin, kami janjian untuk makan Song Sui sekalian mereka main ke rumah kami di Graha Raya Bintaro. Personil pun bertambah dengan kehadiran Shintul dan Teppy sekalian acara temu kangen karena sudah lama ga ketemu. Sekitar pukul 11.30 tibalah Ardel dan Ivan di rumah kami, berhubung Teppy dan shintul belum dateng gw dan Ivan sempet duel dulu FIFA16 sambil nunggu mereka datang. Sekitar 30 menit kemudian mereka dateng dan kami langsung berangkat ke Restoran Cita Rasa yang lokasinya tidak begitu jauh dari rumah kami. Sudah pasti yang dipesan adalah Song Sui. Song Sui ini adalah makanan bangka yang berkuah yang berisi daging babi, jeroan dan darah babi. Gw sih selalu nyebut Song Sui ini dengan sebutan soto Cina, supaya ga perlu ribet jelasin kalo ada orang yang nanya 😀 Song Sui di Cita Rasa ini isinya hanya daging babi dan jeroan saja tidak menggunakan darah seperti di restoran bangka lainnya. Gw memesan 2 porsi Song Sui ditambah dengan telur (dihancurkan seperti bikin Indomie), lapciong, dan juga kerupuk kulit babi yang semuanya dicampur dalam 1 mangkok. Supaya lebih mantep sambil menunggu Song Suinya datang gw meracik dulu kecap asin bangka dengan cabe rawit yang kemudian ditambah dengan jeruk bangka, dijamin rasanya top markotooopp!!! Selain Song Sui kami juga memesan Mie babi, sejujurnya tiap makan kesini sih gw belum pernah nyobain mie babinya. Kemarin karena kebetulan istri juga pesen akhirnya gw nyobain deh punya istri dan ternyata rasanya enak banget loh, nyesel juga udah sering makan kesini tapi ga pernah nyoba mie babinya. Oiya 1 porsi Song Sui dihargai 45rb, karena gw nambah lapciong dan telur gw harus nambah lagi 15rb. Untuk Mie Babinya dihargai 28rb semangkok.

Selesai makan siang disini agenda selanjutnya adalah ngopi-ngopi dan tujuan kami di siang hari itu adalah Asagao Coffee Shop yang lokasinya ada di Gading Serpong tepatnya di Ruko Graha Boulevard, Summarecon Gading Serpong. Tempatnya lucuk banget dan pastinya sangat Instagram genic Hahahaa. Suasananya juga menyenangkan dan bikn betah berlama-lama disini. Gw memesan hot latte dan istri memesan Oreo Frappuccino, dan surpriseeee ternyata sedang ada promo beli Frapuccino akan dapat free hot latte cuma dengan post Frappuccino di Instagram dan tag ke account mereka. Lumayan hot latte gw jadinya gratis hihihiiiii. Gw juga memesan pastry yang dijual disana, yah mirip-mirip kaya chocolate croissant lah. Sebenernya mereka punya Doughnut of the day tapi sayang saat itu doughnutnya sudah habis.

Tidak lama kemudian pesanan kami datang dan pertama kali yang kami lakukan adalah berfoto, kebiasaan anak kekinian jaman sekarang bukannya doa dulu malah pada foto dulu hehehe. Shintul dengan gayanya seolah pengarah gaya sibuk menata biji kopi di meja sambil mulai foto-foto. Ga ketinggalan juga nastar yang dibawa dari rumah gw ikutan jadi properti foto 😀 Buat gw lattenya cukup oke karena ga bikin gw deg-degan sedangkan Frappuccinonya agak kemanisan. Croissantnya juga ok karena memang gw penggemar chocolate croissant.

IMG_6671
Oreo Frappuccino dan Chocolate Croissant
IMG_6684
Hot Latte

Sore itu kami asik ngobrol dari yang serius, gosip, bercanda dan pastinya membully Shintul ( maap yah, Tul :p ) dan juga foto-foto bermacam-macam gaya. Para cewe pastinya sibuk banget foto-fot dari yang minta difotoin ala candid sampe ujung-ujungnya selfie sendiri juga. Acara ngopi sore berakhir saat Shintul harus pergi karena ada janji dengan temannya di Gandaria City.

Sambil menunggu makan malam kamipun pulang dulu ke rumah untuk istirahat. Gw dan Ivan kembali sibuk main PS4 tapi kali ini main Last of Us, sementara cewe-cewe asik ngegosip di kamar. Sekitar pukul 7 malam kamipun keluar dari rumah untuk makan malam, tujuan kami adalah Restoran Indah Jaya Minang, restoran padang tapi yang jualnya orang Cina. Aneh kan? Tapi tenang rasanya juara banget koq, menurut gw malah lebih enak dari Sederhana. Nah Indah Jaya Minang ini juga masuk kunjungan wajib Ardel dan Ivan saat pulang ke Indo, tahun lalu saat pulang ke Indo juga mereka mampir kesini. Sayangnya kami datang agak kemalaman sehingga keabisan dendeng garing yang enak banget. Jadi buat yang mampir ke Resto Indah Jaya Minang ini jangan lupa cobain dendeng garingnya, dijamin ketagihan. Oiya Indah Jaya Minang ini lokasinya di Alam Sutera persis di bunderan di seberangnya KFC.

Selesai makan Padang perburuan makanan masih belum berakhir, kami masih melanjutkan jajan Martabak San Fransisco yang kebetulan ga jauh dari rumah kami. Antrian saat itu cukup panjang dan kami beruntung bisa langsung dibuatkan martabaknya karena memesan ukuran besar. Martabak San Fransisco ini banyak pilihan rasa yang kekinian seperti Nutell, Ovomaltine, Red Velvet, Taro, etc tapi buat gw yang paling enak tetep martabak klasik apalagi pake mentega Wisman. Walaupun semua udah pada ribut kekenyangan dan katanya ga sanggup makan lagi tapi nyatanya itu martabak tetap sukses kami habiskan 😀 Dan berakhir lah acara makan-makan kami di hari itu. Ditunggu kunjungan selanjutnya yah temans, dengan acara nginep tentunya 🙂

IMG_6702
Martabak San Fransisco sebagai penutup
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s