One Fine Day at Scientia Square Park

Setelah sekian lama ngerencanain mau ke Scientia Square Park akhirnya kesampean juga untuk pergi kesana kemarin. Rencana pergi sih udah dari tahun lalu tapi ada aja yang bikin batal, ya mendadak ada kerjaan lah, anak tidur siang lah, atau Bapaknya (baca: gw) mendadak males keluar rumah padahal lokasinya sih dari rumah ga jauh-jauh amat. Justru temen-temen gw yang rumahnya jauh di Pluit sama di Pondok Cabe yang udah nyampe kesini duluan hihihihihiiiii… Nah kemaren tuh awal mulanya jadi kesini malah tanpa perencanaan alias mendadak, berawal dari acara makan siang dalam rangka ultah nyokap di Fat Cow yang ada di daerah Gading Serpong terus berlanjut imunisasi si kecil Louis di Klinik Icon di Serpong. Selesai urusan imunisasi sekitar jam 4 sore dan kami pulang ke rumah lewat jalur Gading Serpong lagi. Ini yang namanya bener-bener mendadak saat akan berputar di depan Summarecon Digital Center, istri tiba-tiba nyeletuk “mumpung udah disini, mending kita mampir aja ke Scientia Square Park” dan langsung gw iyakan padahal posisinya gw udah putar balik. Kepaksa deh muter sekali lagi supaya bisa mampir kesana 😀 Scientia Square Park ini lokasinya berada di dalam Summarecon Digital Center, kemarin pas tanya-tanya sih sepertinya ada akses lain dari belakang tapi gw nyari-nyari ga ketemu. Patokannya kalo yang jalan dari arah Summarecon Mal Serpong (SMS) lurus terus sampai ketemu Bethsaida Hospital. Dari Bethsaida Hospital belok kanan dan ga jauh dari situ udah langsung ketemu Summarecon Digital Center. Untuk masuk ke Scientia Square Park ini harus membeli tiket masuk dulu, harga tiket di weekend dan hari libur adalah Rp 35.000,-/orang. Harga dewasa dan anak sama saja. Lokasi pembelian tiket ada di dalam unit ruko di sebelah toko roller skate/in line skate. Awalnya gw mau ngopi aja di Tanamera Coffee yang lokasinya persis di depan Scientia Square Park ini, tapi setelah ngeliat klo Coffee Shop ini penuh banget akhirnya gw mutusin untuk masuk ke dalam.

20150330_161239_1

Sebelum masuk ke areal taman, kami dipakaikan gelang dulu yang diberikan saat membeli tiket tadi. Ternyata taman ini gede banget loh dan di dalamnya banyak activity yang bisa dilakukan oleh anak-anak. Agak menyesal karena plannya mendadak jadi ga bisa bawa sepeda atau bola untuk main. Saat masuk pertama kali kami langsung menuju ke kandang kelinci, sayangnya saat itu dari beberapa kandang hanya ada 1 kandang yang berisi kelinci. Di seberang kandang kelinci ada rumah kupu-kupu tapi berhubung Rafael takut untuk masuk kesana jadi kita skip deh rumah kupu-kupu itu. Ga jauh dari rumah kelinci ada taman kecil dengan berbagai tanaman dan juga kolam ikan. Rafael ini lagi seneng-senengnya sama ikan jadi begitu liat kolam penuh dengan ikan dia langsung teriak-teriak kesenengan sambil ngerengek minta ngasih makan ikannya. Sayangnya gw ga ngeliat ada penjual makanan ikan disana. Puas liat-liat ikan kami berjalan lagi agak ke dalam dan menemukan tempat yang jadi surganya pecinta RC (Remote Control). Di Scientia Square Park ini ada area luas yang memang dijadikan lahan untuk main RC, ada 2 area yang disediakan area off road yang bertanah merah dan ada area yang berbentuk sirkuit kecil. Untuk masuk dan main ke dalam harus bayar lagi tapi berhubung gw ga bawa RC kegiatannya cukup liat-liat dari luar saja hehehe.

IMG_7215
Langsung anteng ngeliat fish
IMG_7217
Rafael said, ” Mau kasih makan fish, Daddy”

 

Selain area RC di Scientia Square Park ini juga terdapat area besar untuk bermain skateboard dan in line skate. Rafael sempet nyelonong masuk area ini dan hampir ketabrak anak-anak yang sedang bermain skateboard. Rafeael mendadak ngerengek pengen ikutan main sementara kami ga bawa skateboard ataupun in line skate, untuk mengalihkan perhatiannya gw langsung ngajak dia ke area playground yang juga ada wall climbing. Ini bocah saking girangnya langsung manjat dengan cepatnya sementara gw dan istri shock karena anak ini bener-bener cepet manjatnya sementara kami takut dia jatuh. Istri juga sempet nyoba main wall climbing tapi karena faktor U yang sudah tidak muda lagi, fisiknya udah ga kuat untuk naik 😀 Sementara kami asik main si adek malah udah asik tidur di stroller karena angin bertiup semilir bikin dia ngantuk.

IMG_7230
Wall Climbing
IMG_7251
Si adek asik molor 😀

Di dekat area Wall Climbing ini banyak terdapat resto dan juga outlet yang menjual makanan, mainan dan juga aksesoris. Bahkan gw sempet ngeliat ada bar juga disana. Jadi klo main kesana dijamin ga bakal kelaparan. Beranjak ke bagian tengah taman ini ada padang rumput yang luas dan di pinggirnya juga ada sawah buatan. Nah disini Rafael mulai ngerengek lagi mau main bola karena banyak ngeliat temen-temen seumurannya lagi asik main bola. Daripada rempong terpaksa dialihkan lagi perhatiannya ke arah ayunan. Ada 2 jenis ayunan disini ada yang memang hanya untuk 1 orang dan ada yang bisa dinaiki langsung ber 3. Gw dan istri sempet mau nyoba yang bisa dinaiki langsung ber 3 tapi berhubung Rafael takut akhirnya kami mengurugkan niat untuk naik.

IMG_7240
Anaknya udah mulai cape

Berhubung hari sudah mulai gelap tanda kami sudah harus pulang dan selesailah acara main-main kami ke Scientia Square Park. Sudah pasti kami akan balik kesini lagi dan ga lupa bawa sepeda dan bola 🙂

IMG_7262

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s