Culinary: Berburu Makanan di Penang Part 3

Hari terakhir di Penang merupakan hari yang berat karena gw baru tidur jam 4 pagi gegara melek semaleman akibat kopi yang gw minum di Sugar Honey. Padahal kalo kopinya terlalu strong hal pertama yang gw rasakan adalah asam lambung gw naik, tapi ini efeknya malah bikin mata melek semaleman sementara lambung gw baik-baik aja. Berhubung nanti malam gw akan terbang ke KL jadi terpaksa gw melek-melekin mata walaupun masih ngantuk berat daripada merusak agenda kulineran gw disini. Pagi ini gw berniat untuk sarapan Lo Mee ala Penang, dari yang gw liat di AFC Lo Mee Penang ini bentukannya agak beda dengan lo mee yang ada di Jakarta, kalo di Jakarta bentuknya mie besar kemudian dimasak dengan jamur, telur dan seafood sementara di Penang mie biasa dicampur dengan kuah kental berwarna coklat dan kehitaman. Dari yang gw baca Lo Mee yang terkenal di Penang adalah Kim Leng Loh Mee yang berada di Jalan Perak atau yang ada di Joo Huat Restaurant tapi karena jaraknya cukup jauh akhirnya gw putuskan untuk coba makan Lo Mee yang ada di Oh Lay Ee Hokkien Mee di jalan Labuh Presgrave. Kebetulan lokasinya ga jauh dari tempat gw menginap dan kalo jalan kaki cuma butuh waktu 14 menit, maksudnya biar sekalian olahraga gitu hehehe. Saat gw udah siap jalan kaki ternyata di luar hujan deras, dari malam saat gw masih melek memang kedengeran sih kalo ujannya deras banget tapi ga ngira aja kalo belum berhenti sampe sekarang. Supaya ga buang waktu akhirnya gw putuskan naik uber aja biar cepet. Sesampainya disana gw udah mulai hepi saat liat ga ada antrian sama sekali di kedai Oh Lay Ee Hokkien Mee, tapi ternyata itu malah pertanda buruk karena ternyata kedainya ga buka alias tutup. Saat itu gw mikir mungkin karena hujan dari semalem ga berhenti jadinya mereka ga jualan, jadinya gw putuskan untuk pindah ke Kim Leng Loh Mee yang di Joo Huat Resto aja supaya ga arwah (baca: penasaran). Karena lokasinya cukup jauh akhirnya gw putuskan untuk panggil uber lagi. Sesampainya di lokasi ternyata Joo Huat resto udah ga ada, gw dan sopir yang penasaran sampe nyoba maps dari aplikasi lain tapi ternyata tetap diarahkan ke lokasi tersebut. Si sopir yang merasa kasian sama gw akhirnya nanya gw mau makan apa dan dia jelasin menurut kalender China setiap tanggal 1 dan 15 di tiap bulan itu banyak orang China menjadi vegetarian dan ga makan daging makanya banyak resto tutup karena tau hari itu bakal sepi. Barulah gw ngeh kenapa kemaren Toh Soon Coffee bikin pengumuman hari ini tutup dan tadi juga di Oh Lay Ee Hokkien Mee tutup. Melihat gw pasrah si sopir uber ngerasa kasian dan dia nunjukkin beberapa kedai yang menjual Lo Mee cukup enak juga. Dan emang karena hari itu tanggal 15 menurut kalender China, beberapa kedai yang kami datangi tutup juga sampe akhirnya gw bilang untuk balik ke penginapan aja dan gw akan breakfast disana. Si sopir ini maksa untuk bawa gw ke 1 tempat lagi dan beruntungnya gw tempat itu buka, akhirnya kesampean juga gw nyoba si Lo Mee Penang ini. Sebelum turun si sopir sempet nanya gw doyan makan duren ato ngga sambil nunjukin tempat makan duren yang murah dan enak karena kebetulan lagi musim duren di Penang. Gw dengan senang hati mencatat alamat yang dikasih doi sambil berharap nanti siang keburu makan duren. Ok lanjut ke kedai Lo Mee ini yang gw ga tau namanya ini (karena di papan cuma tertulis Original Hokkien Mee dan tulisan bahasa mandarin), kedainya ga terlalu besar tapi saat itu cukup ramai, mungkin karena memang cuma mereka doang yang buka. Saat masuk gw langsung pesen 1 porsi Lo Mee walaupun hati agak ragu karena di depan cuma tertulis Hokkien Mee aja. Ga lama kemudian pesenan gw dateng dan ternyata wujud Lo Meenya persis dengan yang gw liat di AFC. Kuahnya persis kental dengan rasa agak asin dan gurih kemudian isiannya ada telur, udang ga terlalu besar tapi garing dan juga daging babi. Secara rasa gw suka dan lumayan enak, tapi makin mantep setelah gw tambahin cuka dan sambal jadi ada rasa asem dan pedasnya. Harga 1 porsi Lo Mee dibanderol 5,5RM.

 IMG_6491IMG_6490IMG_6486Selesai makan Lo Mee gw langsung bergegas balik ke penginapan untuk mandi dan beberes karena gw berencana mau langsung check out dan berkeliling area Georgetown. Puji Tuhan setelah gw checkout hujan sudah berhenti jadi gw bisa keliling jalan kaki. Jujur saat itu gw bingung mau mulai jalan kemana karena memang gw ga punya planning sama sekali, jadilah gw mulai googling dan nyari lokasi street art terdekat. Lokasi paling dekat ternyata si boy on motorbike dan saat gw sampe sana itu yang foto rame banget. Kita harus antri untuk bisa foto ataupun berfoto dengan si street art. Dari sana gw lanjut mengikuti gerombolan street art hunter, mostly mereka bawa map yang berisi lokasi street art, cuma gw doang yang nekad cuma bawa diri hehehe. Saat lagi keliling tiba-tiba gw ngeliat ada toko pastry yang cukup ramai, karena penasaran gw pun masuk dan ternyata semua yg dijual disana menggoda iman. Gw pun membeli 1 pcs egg tart classic dan 1 kue yang gw lupa namanya dengan isi telur asin. egg tartnya menurut gw terlalu tebal dan kebanyak telur tapi rasanya tetep enak sih. Untuk yang kue telur asinnya juga enak cuma gw bayanginnya saat digigit langsung keluar telur asin cair kaya yang lagi trend di Jakarta hehehe.

IMG_6507
Antri mau foto

IMG_6647

Setelah berkeliling kurang lebih 2 jam gw pun mulai merasa lelah dan lapar, jadi gw putuskan untuk cari makan. Gw masih penasaran sama Nasi Briyaninya resto Hameedeyah yang kemarin gw datengin jadi gw putuskan untuk balik lagi kesana. Si resto Hameedeyah ini punya 2 tempat, tempat yang 1 untuk memesan makanan dan untuk take away sementara untuk makan di tempat ada di sebelahnya. Resto ini menyediakan menu Nasi Kandar, ala ala warteg gitu dan juga nasi briyani. Gw memesan 1 porsi nasi briyani kambing seharga 15RM. Rasa rempah dari nasi briyaninya terasa kuat banget saking kuatnya gw malah eneg sementara daging kambingnya terasa ga konsisten ada yang alot dan ngga. Karena porsinya cukup besar jadinya gw ga sempet cobain nasi kandarnya.

IMG_6592
Nasi Briyani

Makan siang selesai waktunya cari dessert, kali ini gw kepingin nyoba es Chendul yang ada di persimpangan jalan Macalister dan Jalan Burma. Liat di google map jaraknya cuma 10 menit jalan kaki jadi gw putusin untuk jalan aja sambil nurunin makanan. Saat lagi jalan gw dibuat penasaran sama segerombolan orang lagi antri, supaya ga arwah gw samperinlah kerumunan itu dan ternyata lagi pada antri es Chendul aja loh. Yaudahlah yah udah nanggung akhirnya gw ikutan antri juga deh. Harganya 2,7RM untuk makan di tempat dan 2,9RM untuk dibawa. Ice Chendul ini terletak di jalan Penang di samping Joo Hooi Cafe, kalo dari yang gw baca sih Ice Kachangnya juga enak tapi karena hari pertama gw udah makan Ice Kachang jadi kali ini gw makan Ice Chendulnya aja. Harus diakui Ice Chendulnya emang enak banget rasa manisnya dari gula merah pas banget dan ga pekat kaya es cendol di Indo. Isiannya ada kacang merah juga selain chendul. Pokonya ini es Chendul the best banget deh.

Lengkap sudah makan siang gw hari ini, masih penasaran sih mau makan duren tapi karena perut sudah begah gw putuskan untuk jalan-jalan dulu sambil turunin makanan. Gw penasaran sama satu mall yang kemarin gw lewatin sepulang dari Bukit Bendera karena mereka mendisplay Optimus Prime dan Bumblebee di depan mall mereka dengan ukuran menyerupai aslinya. Sayangnya gw lupa nama mallnya jadi terpaksalah gw jalan kaki sambil mengingat-ingat jalan yang kemarin gw lewatin. Sekitar 15 menit jalan kaki akhirnya gw liat si Bumblebee berdiri dengan gagahnya dan nama mallnya adalah Penang Time Square. Saat itu cukup banyak anak-anak dan juga remaja yang asik berfoto, bahkan gw sempet ngeliat ada banyak mobil yang berhenti sebentar kemudian penumpangnya turun hanya untuk berfoto. Setelah gw puas berfoto dengan mengambil banyak angle, gw putuskan untuk masuk dulu ke dalam mall sambil ngadem, itung-itung killing time sebelum makan duren dan berangkat ke airport.

Sekitar jam 4 sore gw bergegas keluar dari mall dan jalan menuju ke Gama Dept Store untuk makan duren. Lokasi si penjual duren ini persis berada di main entrance Gama Dept Store. Kita bisa memilih mau membeli per buah ataupun per pack seperti yang sering kita liat di toko buah. Ada lumayan banyak jenis duren yang dijual disana dan gw teringat si sopir uber tadi pagi bilang untuk nyoba duren Hor Lor. Klo gw liat di banner yang mereka pasang sih emang paling enak duren jenis ini. Gw memilih untuk beli yang per pack seharga 15RM dan langsung makan disana. Mereka juga menyediakan glove plastik untuk yang mau makan disana. Sempet khawatir juga sih mau makan duren sebanyak itu karena tadi gw sempet makan kambing. Duren yang gw pilih ternyata tidak salah, rasanya uenaaaaakk banget. Rasanya manis dan dagingnya tidak terlalu kering dan ga terlalu benyek juga. Sayangnya kapasitas perut terbatas jadi gw harus menyisakan 2 buah lagi yang ga sanggu gw makan.

IMG_6639
Durian Hor Lor yang mantap

Selesai makan duren gw langsung bergegas ke staasiun Komtar untuk naik bus ke airport. Bus ke airport ini adanya 30 menit sekali jadi kalo emang gw udah kelewatan busnya gw berniat untuk naik Uber saja ke airport. Beruntungnya saat gw sampe Komtar bus  401E yang akan gw naikin baru saja masuk ke terminal, jadi ga perlu kluar uang lebih banyak untuk ke airport, biaya naik bus ke airport hanya 2,7RM. Waktu perjalanan ke airport kurang lebih 30 menit, padahal gw berpikir akan makan waktu lebih dari sejam. Karena waktu yang tersisa masih cukup lama akhirnya gw putuskan untuk berkeliling dulu di airport kemudian mampir ke coffee shop untuk kerja. Penang International Airport ini walaupun tidak besar tetapi cukup bagus bahkan jauh lebih keren dari Soetta, bikin gw jadi ga sabar supaya terminal 3 Ultimate Soetta cepet jadi (rindu Jakarta punya airport kece).

Tepat pukul 19.25 pesawat Air Asia yang akan membawa ke KL take off, waktu tempuhnya ternyata lebih cepat dari perkiraan. Dalam waktu 40 menit gw sudah sampai di KL. Awalnya gw berniat untuk naik KL Express ke pusat kota tapi karena gw liat biayanya beda tipis sama naik Uber akhirnya gw putuskan untuk naik uber saja. Untuk naik KL Express harus membayar 50RM sementara naik Uber 75RM, cuma beda 25RM gw pikir enakan naik Uber lebih nyaman dan cepet. Gw akan menuju ke Bukit Bintang untuk menginap di Ansa Hotel Kuala Lumpur, kebetulan istri udah sampe duluan disana dari tadi pagi. Awalanya semua berjalan lancar sampai akhirnya gw mulai masuk ke pusat kota, jalanan sangat macet sekali dan akhirnya gw baru tiba di hotel pukul 22.30. Gw menghabiskan waktu 1 1/2 jam menuju hotel padahal seharusnya cuma 20 menitan. Total gw terjebak di kemacetan 1 jam lebih padahal lokasi hotel sudah dekat. Istri yang kelaparan bahakan udah sempet ketiduran karena kelamaan nunggu gw, dan begitu sampe hotel ga pake ba bi bu lagi gw langsung ngajak istri cari makan. Tujuan gw adalah jalan Alor yang memang pusatnya makan enak dan buka sampe subuh. Dan tiap kali kesini kami memang selalu makan di Chu Cha Resto. Karena kami sangat kelaparan gw dan istri sukses menghabiskan 2 nasi putih per orang, untuk makanan yang kami pesan adalah cumi goreng tepung, gurame fillet asam manis dan daging babi kecap (gw lupa namanya) yang rasanya enak banget. Setelah makan malam yang sukses waktunya balik ke hotel karena besok pagi istri akan ikut acara lari bersama kantornya.

IMG_6669
Jalan Alor, Bukit BIntang
IMG_6671
Our Supper
IMG_7101
And now i have my travel buddy here
Advertisements

One thought on “Culinary: Berburu Makanan di Penang Part 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s