Day 2

Gw bangun di pagi hari untuk siap memulai pertempuran di hari ke 2. Pagi ini gw berniat untuk breakfast Wanton Mee-nya Tai Wah Cafe yang berada di Argyle Street. Dari yang gw baca-baca Wanton Mee mereka adalah salah satu yang terenak di Penang. Setelah cek lokasi via google map ternyata lokasinya ga jauh dari tempat gw nginep, kurang lebih 10 menitan dengan jalan kaki. Supaya sehat maka gw putuskan untuk jalan kaki kesana, itung-itung olahraga bakar kalori. Saat lagi jalan kesana tiba-tiba gw ngeliat ada 1 kedai kecil yang rame banget bahkan banyak juga yang antri untuk dapet tempat duduk, karena penasaran gw coba mendekat dengan maksud kalo keliatannya enak bisa jadi rekomendasi breakfast buat besok. Nama kedai itu adalah Toh Soon Coffee, saat gw mendekat ternyata ada pengumuman bahwa besok kedai ini akan tutup jadi gw putuskan pagi itu untuk breakfast disana saja dan besok baru ke Tai Wah Cafe. Setelah menunggu kurang lebih 30 menit akhirnya gw dapet tempat duduk juga, gw memesan Homemade Kaya Toast, half boiled egg dan hot teh tarik. Klo liat dari menu yang ada di tembok sih mereka hanya jual toast aja, tapi gw liat juga ada beberapa keranjang berisi nasi lemak yang dibungkus. Gw juga sempet ngeliat pengunjung lain yang makan noodle tapi gw males nanya-nanya soalnya mbanya jutek 😀 Ga lama kemudian Kaya Toast gw datang disusul dengan half boiled egg dan hot teh tarik. Gw menambahkan kecap asin dan lada ke dalam half boiled egg supaya rasanya lebih mantap. Tingkat kematangannya oke banget, ga terlalu matang dan ga terlalu mentah juga, bener-bener setengah mateng deh (yaa namanya jug telor setengah mateng, ngga ). Kuning telornya mengingatkan gw sama bikinan nyokap waktu jaman gw kecil. Dulu waktu SD tiap pagi pasti bikinin telor setengah mateng pake telor ayam kampung. Kaya Toastnya ini rasanya enak juga, tekstur rotinya yang lembut dan terasa agak crunchy tapi ga berlebihan atau kegaringan. Homemade kayanya ini rasanya ga terlalu manis, buat gw sih rasanya pas. Paling juara disini adalah hot teh tariknya, saat seruputan pertama aja gw udah ngerasa ini teh tarik enak banget, bener-bener bikin ketagihan secara gw doyan banget sama teh tarik. Yang surprise adalah saat bayar karena murah banget, untuk semua yang dimakan gw cukup membayar 5,7RM, cukup affordable kan 🙂

Toh Soon Coffee

Lebuh Campbell, George Town. Opening Hour 8AM – 6PM

Selesai breakfast tujuan selanjutnya adalah ke Bukit Bendera, katanya view dari sana cantik banget. Kita bisa melihat kota Penang dari atas bukit. Untuk menuju kesana gw harus ke Komtar Bus Terminal dulu. Karena jaraknya dekat, gw memutuskan untuk jalan kaki lagi. Di jalan menuju Komtar gw berniat untuk beli minum dulu untuk bekal di perjalanan, mampirlah gw ke sebuah warung. Saat gw nau bayar tiba-tiba mba-mbanya menolak menerima uang katanya tiap hari Jumat dia selalu menggratiskan air minum untuk pembeli. Sungguh perbuatan yang sangat mulia dan malah bikin gw bengong ngerasa ga enak. Untuk itu gw bantu promosi disini deh warung mbanya, lokasinya persis ada di luar gedung MyDin Wholesale Emporium.

Gw sampai di Komtar Bus Terminal pada waktu yang tepat, karena berbarengan dengan masuknya Bus Rapid Penang bernomor 204 yang akan membawa gw ke Bukit Bendera. Untuk naik bus ini gw harus membayar 2RM. Bus stop Bukit Bendera menjadi perhentian terakhir bus bernomor 204 ini jadi kalo yang ketiduran di bus ga usah khawatir karena pasti bakal dibangunin sama sopir busnya 😀 Perjalanan menuju Bukit Bendera ditempuh dalam waktu 40 menit.

IMG_6365
Bus 204

Sesampainya disana gw langsung menuju loket untuk membeli tiket tram untuk naik ke puncak bukit. Tram yang akan membawa ke atas ini mirip dengan tram yang ada di HK. Untuk naik ke atas gw harus membayar 30RM. Sebenernya gw hampir dikira orang lokal sih karena gw hanya diminta bayar 15RM, emang dasar gw orangnya jujur jadi gw ngaku deh kalo gw bukan orang lokal (padahal mah keceplosan ngomong dari Indonesia 😀 ). Abis beli tiket gw langsung masuk ke dalam antrian untuk naik tram. Antrian saat itu cukup panjang dan gw berharap bisa dapet spot di gerbong paling depan supaya bisa foto-foto. Kurang lebih 10-15 menit akhirnya tram yang akan membawa kami ke atas muncul, penumpangpun mulai berdesak-desakan untuk masuk ke dalam. Gw berhasil masuk ke gerbong paling depan tapi sayang ada di baris belakang jadi tiap kali foto pasti ketutupan kepala orang terus. Tram mulai naik secara perlahan dan sesekali berhenti untuk bergantian jalan dengan tram yang turun. Tidak lama kemudian tibalah kami di puncak bukit 712m di atas permukaan laut. Pemandangan dari atas sangat cantik sekali, sayang cuaca saat itu cukup mendung jadi ga bisa ambil gambar secara maksimal. Ada kejadian kocak saat gw baru sampe di atas, gw yang lagi foto-foto sambil menikmati pemandangan secara ga sengaja menginjak kaki monyet sontak si monyet marah ke gw sambil teriak-teriak. Dan gw dengan bodohnya malah mencoba menjadikan si monyet sebagai objek foto, si monyet yang merasa terancam mulai melancarkan serangan ke gw. Adegan selanjutnya adalah gw lari dikejar monyet sementara orang-orang malah ngetawain gw. Betis gwpun sempat dicakar dan digigit sama si monyet, untung betis gw ga kenapa-kenapa.

IMG_6349
Tiket naik Tram

IMG_6494

Setelah berfoto dari viewing deck, gw kemudian berkeliling untuk mengexplore Bukit Bendera atau yang juga dikenal sebagai Penang Hill. Area Penang Hill ini sangat luas dengan berbagai aktivity yang bisa diikuti, gw sempat mengambil brochure untuk menjadi panduan gw selama disana. Di dalam broschure tersebut terdapat map Penang Hill, to do list selama disana dan juga berbagai activity yang bisa diikuti diantaranya naik buggy ride, henna tattoo, memasang gembok cinta (ini khusus yang bawa pasangan yah, kalo kaya gw yang dateng sendiri sih jatohnya garing :p ) dan masih banyak lainnya. Buat yang mau makan jangan khawatir ada 1 area yang terdiri dari banyak foodstall dengan ragam pilihan makanan. Buat yang mau makan romantis, ada juga resto yang berada di puncak Penang Hill dengan view yang sangat cantik. Kurang lebih gw berkeliling di Penang Hill ini selama 1 jam sebelum memutuskan untuk turun.

IMG_6345

Saat turun ke Lower Station gw beruntung dapet posisi paling depan jadi dapet view buat foto-foto yang bagus dan dapet experience yang oke. Turunnya berasa kaya naik roller coaster.

Sesampainya di lower station gw sempet beli minum dulu, maksudnya sih untuk mecahin uang karena kalo naik bus disana harus pake uang pas. Kalo ga punya uang pas uangnya ga akan dikembaliin, secara naik bus ke Komtar cuma bayar 2RM tapi uang gw paling kecil pecahan 10RM sayang banget kan kalo ga dikembaliin. Saat menuju ke bus stop ternyata bus 204 sudah nangkring dengan cantiknya jadi gw ga perlu nunggu lagi deh karena bus akan datang setiap 20-30 menit sekali. Saat di jalan gw merasa perut udah mulai keroncongan jadi begitu sampe Komtar harus segera cari makan, yang kebayang saat itu sih mau makan Char Koay Teow with Tiger Prawns yang ada di Carnavon Street, kayanya sih mantep lagi lapar berat terus makannya tiger prawns. Gw sampe di Komtar sekitar pukul 3 sore dan ternyata si Tiger Prawns itu sudah tutup, dari yang gw baca di google mereka cuma buka sampe pukul 14.30. Okelah terpaksa gw cari alternatif lain dan tujuan gw adalah Nasi Briyani di resto Hameedeyah, gw jalan kaki kurang lebih 10 menit dan sampai sana ternyata restonya tutup, gw baru tau kalo mereka selalu tutup tiap hari Jumat. Perut gw udah makin perih karena telat makan sampe akhirnya gw mutusin makan Wonton Mee aja di sebelah penginapan karena semalem gw liat yang makan disana cukup banyak. Ga pake lama gwpun langsung memesan 1 porsi Wonton Mee dan minum ice Crysanthemum Tea. Mienya bentuknya kecil-kecil dengan tekstur lembut tapi garing saat dimakan. Rasanya juga lumayan, rasa asin dari kecap shoyu cukup terasa dan makin mantap setelah dicampur dengan sambal bercuka. Gw harus membayar 6,8RM untuk seporsi mee dan ice crysanthemum.

Hong Kee Wan Thun Mee

Lebuh Campbell Street, Georgetown

IMG_6418
1 porsi Wonton Mee – 5,5RM

Setelah makan gw berencana untuk keliling Georgetown untuk mencari Mural dan Street Art tapi sayang ternyata saat gw baru keluar resto tiba-tiba hujan turun dengan derasnya dan gw memtuskan untuk balik ke penginapan dulu untuk istirahat. Hujannya ternyata awet banget karena hampir 1 jam belum berhenti dan malah bertambah deras, supaya ga rugi waktu akhirnya gw putuskan untuk ngopi di coffee shop yang ada di seberang penginapan namanya Sugar Honey. Saat gw masuk ternyata tidak ada pengunjung sama sekali entah karena tidak laku atau mungkin memang karena hujan. Tempatnya sih lumayan luculah dengan design seperti yang lagi trend di Jakarta. Gw memesan 1 latte dan juga pop corn chicken untuk cemilan. Sambil ngopi gw putuskan untuk kerja disana karena kebetulan wifi mereka cukup kencang. Latte yang gw pesan rasanya biasa aja malah cenderung keenceran, susunya juga terlalu banyak sementara pop corn chickennya masih lebih oke. Hingga pukul 6 sore hujan masih beum menampakkan tanda-tanda berhenti jadi gw putuskan untuk kembali ke penginapan mandi dan siap-siap buat makan malam.

Sampe penginapan gw malah ketiduran sampe jam setengah 8, buru-burulah gw mandi karena takut keabisan Char Koay Teow di Jalan Siam yang cukup terkenal. Untungnya hujan juga sudah berhenti jadi gw ga perlu khawatir si uncle tukang kwetiauw ga jualan karena dari yang gw baca doi jualan di pinggir jalan menggunakan gerobak kaya tukang mie tek tek. Saat di jalan menuju kesana si sopir uber sudah menginfokan bahwa mungkin gw akan antri panjang karena si uncle itu lumayan terkenal, buat gw gpp deh nunggu lama asal worth it daripada keabisan. Sesampainya disana ternyata gw beruntung, antrian di depan gw hanya 3 orang mungkin juga efek habis hujan jadi belum banyak orang keluar makan. Setelah memesan gw diminta duduk di kafe yang ada di seberang gerobak. Nah gw baru tau juga ternyata sebutan cafe disini itu bentuknya kaya warung jadi jangan bayangin kaya cafe keren yang ada di Jakarta yah. Yang namanya cafe di Penang itu hampir ada di setiap pengkolan dan dipenuhi oleh food stall. Sekitar 15 kemudian kwetiauw gw pun datang, wanginya itu sangat menggoda untuk segera dimakan. Char Koay Teow ini ternyata rasanya emang enak bangeeeeeettt. Rasa gurihnya berasal dari telur bebek yang dipakai, udangnyapun garing banget. Pokoknya rasanya juara pake banget, kalo ke Penang bener-bener harus cobain Char Koay Teow ini. Dalam sekejap kwetiau itu langsung habis gw makan. Untuk minumnya gw memesan Honey Lemon Ice yang rasanya seger banget, cocok diminum setelah menghabiskan kwetiauw yang gurih. Harga 1 porsi kwetiauw dibanderol 5.5RM dan Honey Lemon Ice 2,5RM, cukup murah bukan.

Char Koay Teow Siam Road

Siam Road (persis di ujung jalan Siam). Operating Hours: 15.00 – 21.00

IMG_6432

IMG_6435
Kwetiauw sedang dimasak

Perburuan gw malam itu masih selesai, darisana gw langsung meluncur ke Chulia Street karena disana ada hawker food street setiap malam. Disana ada banyak pilihan makanan sama seerti di Gurney, gwpun mulai berkeliling dan mencoba mencari makanan yang belum gw makan. Pilihan gw jatuh ke Lorbak hampir mirip seperti loklok cuma ini versi gorengnya, isinya ada sosis, lumpia, telur pitan dan masih banyak pilihan lainnya. 1 stick dihargai dari 1RM – 3 RM. Lorbak yang sudah digoreng bisa dimakan dengan dicocol saus sambal berbeda dengan Loklok yang menggunakan bumbu kacang. Habis makan Lorbak gw mencoba juga pork satay yang ada di ujung jalan, tukang sate ini hampir tidak terlihat karena lampu di gerobaknya mati. 1 porsi pork satay berisi 10 tusuk dan dihargai 8RM. Gw mencoba menawar untuk memesan 1/2 porsi tapi dijawab harus pesan 1 porsi. Setelah nyoba satenya sih gw ga nyesel juga mesen 1 porsi karena rasanya enak apalagi di bagian minyak babinya hehehe. Terakhir gw mencoba cemilan yang antriannya cukup panjang namanya kue Apom, sekilas sih mirip kaya kue tete tapi sebenrnya kaya kue dadar dengan rasa kelapa. Kue Apom ini harganya cuma 0,5RM per pcs, berhubung gw sudah cukup kenyang akhirnya gw memesan hanya 2pcs saja.

IMG_6474
Pork Satay – 8RM

Berhubung perut gw sudah kekenyangan gw langsung balik ke penginapan dengan berjalan kaki karena lokasinya hanya berbeda 1 blok dengan Chulia Street. Mba-mba resepsionis menginformasikan kalo sedang ada open mic di lantai 2, gw pikir lumayan lah bisa ngebeer dulu sebelum tidur. Dalam bayangan gw open mic disini adalah stand up comedy tapi ternyata lebih ke live music. Yang nonton cuma sedikit sih dan yang nyanyi cuma 1 geng saja yang bergantian bolak-balik panggung. Setelah menghabiskan 1 botol Heineken akhirnya gw memutuskan untuk kembali ke kamar.

IMG_6473

Next: Day 3

Advertisements