Penang

Berbicara soal Penang pasti hubungannya klo ga sama berobat ya soal makanan. Seperti yang kita tau Penang terkenal akan pengobatannya yang canggih dengan biaya yang cukup murah. Nah ada satu sisi lagi yang juga menjadi magnet orang untuk datang ke Penang yaitu makanannya. Penang dikenal sebagai surganya makanan baik halal maupun non halal. Berawal dari tiap malam nonton Axian Food Adventure yang tayang di AFC, si Jason presenternya sukses bikin gw tiap malem manggil tukang nasi goreng ataupun bikin Indomie karena mendadak laper. Mulailah gw ngomong ke istri mau ke Penang dari tahun lalu tapi ga pernah kesampean karena kesibukan dan lain sebagainya. Nah tahun ini keinginan ke Penang akhirnya kesampean juga, istri mendapat tugas kantor untuk ke Kuala Lumpur dan ngajak gw ikutan kesana karena udah pasti dapet allowance dan hotel gratis :p Biar ga rugi gw sengaja bikin plan ke Penang dulu baru kemudian nyusul istri ke KL. Untuk trip kali ini gw niatkan untuk  backpackeran karena gw akan pergi sendiri alias solo trip. Gw yang biasanya detail banget untuk bikin itinerary kali ini nekad ga nyiapin apa-apa. Bekal gw cuma list resto/makanan yang terkenal di Penang tanpa tau gimana cara kesananya.  Selama di Penang gw akan menginap di Kim Haus Loft yang gw dapet dari AirBnb. Klo ngeliat foto-foto dan juga reviewnya sih sepertinya tempatnya cukup lucu dan recommended. Harga per malamnya juga ga terlalu mahal 380rb/malam. Untuk tiket pesawat gw dapet harga total 1,4jt menggunakan Air Asia (karena cuma Air Asia yang punya direct flight ke Penang) dengan rincian Jkt-Penang IDR500rb, Penang-KL IDR180rb, dan KL-Jkt IDR 700rb.

Seperti biasa bukan Angga namanya kalo trip ga pake drama. 2 hari sebelum keberangkatan tiba-tiba dapet kabar ada meeting penting di hari H jam 10 pagi sementara flight gw adalah jam 12.35. Mendadak galau karena flight Jkt-Penang cuma ada 1 per hari sementara meeting ini penting banget dan gw harus hadir (karena gw yang kenal dengan clientnya). Udah nyoba reschedule ke H-1 keberangkatan tapi tetep ga bisa. Akhirnya dengan berat hati gw iyakan meeting itu walaupun hati deg-degan. Gw cuma pesen ke temen gw supaya dateng lebih awal jam 09.30 dengan harapan meeting bisa dimulai lebih awal. Untuk antisipasi gw sudah melakukan online check in dan untungnya juga trip gw ala backpacker jadi cuma bawa 1 backpack dan ga perlu drop baggage lagi. Saat hari H gw udah order Uber dari jam 7 pagi supaya ga telat dan gw nawarin sopir ubernya untuk nunggu gw meeting supaya gw ga repot manggil Uber lagi setelah selesai meeting dan untungnya doi nge-iyain. Gw sampe di tempat meeting jam 9 pagi dan masih sempet nyarap bubur dulu di pinggir jalan sambil nunggu temen gw. Jam 09.30 tepat gw udah duduk manis di kantor client. Tiba-tiba client ngasih tau kalo dia belum sampe kantor dan gw disuruh nunggu. Hati makin dag dig dug sambil berharap doi ga telat. Jam 10 lewat belum nongol juga dan gw makin gelisah, mau nanya udah dimana tapi koq rasanya ga enak. Akhirnya jam 10.15 si client muncul dan gw mulai lega. Gw presentasi udah kaya kereta, nyambung terus ga pake tanda baca 😀 Tepat jam 11 meeting pun selesai dan gw cuma punya waktu 1 1/2 jam sebelum pesawat take off. Buru-buru manggil sopir uber dan gw minta langsung ngebut ke airport. Ini sopir skill ngebut dan nyelaknya canggih juga. Saat antrian gerbang tol cukup panjang, doi dengan cerdiknya nyelak dan langsung dapet beberapa baris dari depan (plis abis yang kaya gini jangan dicontoh yaa karena gw sebenernya ga suka jg sama cara ini :)) Jalanan ke airport relatif lancar tapi menjelang gerbang tol antrian mulai padat lagi sementara saat itu sudah menunjukakan pukul 11.30. Si sopir yang tau gw mulai gelisah mencoba cairin suasana dengan nawarin permen sambil bermanuver nyelak lagi 😀 Masuk airport antrian ke terminal 3 juga agak padat, lagi-lagi berkat kecanggihan si supir uber akhirnya gw sampe di terminal 3 pukul 11.50. Gw langsung lari ke lantai 2 karena ga perlu ke counter check in lagi untuk drop baggage, kebetulan juga gw udah pegang online boarding pass. Gw berdoa semoga imigrasi ga rame dan ternyata doa gw dijawab. Pas banget gw tiba di lantai 2 ada pengumuman dari pengeras suara yang menginformasikan bahwa penumpang dengan tujuan Penang sudah harus boarding. Thank God gw ga ketinggalan pesawat. Pesawat yang akan gw naikin dibranding oleh Turn Back Crime, kayanya emang lagi jadi idola nih si Turn Back Crime hehehe.

IMG_6088
Antrian menuju terminal 3
IMG_6096
Turn Back Crime

Berhubung gw belum sempet makan siang, gw memutuskan untuk lunch di pesawat. Gw memesan Nasi Kuning Manado yang ternyata rasanya cukup enak. Mungkin karena faktor kelaperan juga kali yah 😀

IMG_6097
Nasi Kuning Manado

Gw tiba di Penang pukul 15.55 tepat sesuai jadwal, hal pertama yang gw lakukan adalah beli nomor baru di airport. Persis sebelum counter imigrasi ada beberapa stand yang menjual SIM card lokal. Gw membeli SIM Card Maxis dengan harga 26 RM sudah termasuk paket data 1GB untuk 7 hari. Setelah melewati imigrasi gw masih belum memutuskan mau kemana dulu, antara mau langsung ke Bukit Bendera atau ke apartemen dulu. Karena masih bingung akhirnya gw putuskan untuk ke Komtar dulu baru nanti dari sana memutuskan mau kemana tergantung jam ketibaan gw di Komtar. Untuk menuju ke Komtar gw harus naik Bus Rapid Penang bernomor 102, info dari petugas bus akan tiba 30 menit lagi. Pukul 17.10 muncullah bus bernomor 102, saat gw mau naik si petugas nyuruh gw nunggu 40 menit lagi karena ternyata ada kerusakan di bus selanjutnya jadi bus yang ada saat ini akan menunggu penumpang sampai jadwal bus selanjutnya seharusnya tiba. Karena gw sudah menunggu cukup lama dan hari juga makin sore akhirnya gw putuskan untuk naik uber saja. Surprise banget ternyata ubernya menggunakan mobil Accord, kalo di Jakarta sih itungannya naik Uber Black tuh hehehe. Saat naik ke mobil, sang driver menginformasikan klo perjalanan ke Bukit Bendera sangat macet dan membutuhkan waktu sekitar 1 jam. Menurut dia sayang banget klo gw sampe sana tetapi sudah gelap dan ga bisa liat apa-apa. Akhirnya gw putuskan untuk check in dulu ke apartemen Kim Haus Loft. Apartemen ini terletak di jalan Lebuh Campbell. Biaya naik uber ke apartemen hanya 17RM, cuku murah dibanding naik taxi biasa yang katanya bisa sampe 30RM. Saat check in gw harus menyerahkan deposit sebesar 50RM, deposit ini harus cash dan ga bisa pake credit card. Apartemen ini aslinya kaya di foto, interiornya lucu banget banyak menggunakan sentuhan kayu. Lantai dasarnya ada coffee shop sementara lantai 2nya ada bar yang cukup besar. Kamar gw sendiri berada di lantai 4 dan tidak ada lift untuk ke lantai 4, lumayan ngos-ngosan naik tangga ke kamar :p Kamarnya cukup oke walaupun ukurannya kecil, gw sih seneng sama design kamarnya.

IMG_6107
Kim Haus Loft
IMG_6110
Kamarnya kecil tapi tetep oke
IMG_6111
Depan laptop itu kamar mandi

Gw menyempatkan diri untuk rebahan dan mandi dulu sebelum berangkat makan malam. Untuk makan malam tujuan gw adalah Gurney Drive Hawker Center karena disana banyak food stall yang menjual macam-macam makanan. Biar gampang gw putuskan naik uber untuk menuju kesana. Perjalanan ke Gurney Drive Hawker Center hanya sekitar 15 menit dan cuma bayar 5RM, ternyata uber disini sama murahnya kaya di Jakarta. Sampe disana gw malah bingung mau makan apa saking banyaknya tuh stall makanan. Sebelum mutusin makan akhirnya gw keliling dulu liat-liat. Ada 2 kategori food stall disini yang halal dan non halal dan areanya dipisah jadi buat yang cari makanan halal ga usah khawatir untuk makan disini. Setelah selesai jalan sampai ujung akhirnya gw putuskan untuk makan fried oyster karena daritadi gw liat cara masaknya koq menarik banget. Fried Oyster ini omelette yang terbuat dari telur dan tepung beras dicampur dengan kerang yang segar. Fried Oysternya gurih dan oysternya juga ga amis, makin enak setelah dicocol pake sambelnya. Ga afdol rasanya kalo cuma makan 1 ronde doang, gw kemudian memesan LokLok dengan ragam pilihan yang bikin ngiler. Loklok ini kaya sate-satean yang terdiri dari baso, sosis, daging dan sayuran yang kemudian dicelup dalam kuah kaldu yang panas. Cocolannya bisa menggunakan bumbu kacang yang disediakan disana. Gw cuma ambil 5 tusuk karena takut kekenyangan. Dan bener aja setelah sukses ngabisin loklok ternyata perut gw mulai kenyang, gwpun kemudian memesan ice kachang untuk dessertnya. Sebenernya ice kachangnya sih biasa aja rasanya, ga ada yang istimewa kaya es campur gt di Jakarta. Saat mau pulang mata gw tertuju sama aneka stick gorengan dan kulit ayam yang menggugah selera padahal perut udah kenyang banget. Biar ga arwah (baca: penasaran) akhirnya gw putuskan untuk beli buat dimakan di hotel. Balik ke hotel kembali menggunakan uber, kali ini drivernya perempuan dan baik banget. Dia nunjukkin beberapa tempat makan yang harus gw coba disini, lumayan buat nambah referensi. Sampe di hotel waktunya istirahat dan lanjut nyemil kulit ayam yang rasanya ternyata enak bangeeet  🙂

IMG_6148
Gurney Drive Hawker Center
IMG_6172
Proses pembuatan Fried Oyster
IMG_6162
Fried Oyster – 10 RM
IMG_6164
Ais Kachang – 3,5RM
IMG_6184
Nyemil kulit ayam :p

Next: Day 2

Advertisements